Solusi Ngawur Soal Pramuka Smada Ngawi

kemarin habis ikut acara pelantikan bantaranya adek2 pramua smada. mmmm………sedikit ada kecewa ketika tahu
cuma 7 oarang yang jadi peserta pelantikan bantara (5pa, 2pi) tapi apalah arti
kecewa jika tanpa solusi.

ngobrol dengan beberapa adek ambalan sama sekali tidak tampak kegusaran di mata
mereka tentang sedikitnya anggota. malah enjoy mungkin, karena bisa lebih
intensif ngajarinnya (analisis ngawur dariku).

NGawur lagi….
dengan semakin banyaknya ekstrakurikuler yang ada di smada menjadikan semakin
banyak alasan untuk meninggalkan pramuka. Jadi sangat wajar kalo anggota semakin
sedikit. Otomatis persaingan semakin ketat untuk rebutan calon anggota,
khususnya kelas 10. Sayangnya persaingan ini tidak diikuti oleh adek2 kita di
ambalan. jadi sepertinya mereka cuma nunggu turahan, nunggu dapet hidayah
kale…baru masuk pramuka

Masih ngawur….
usaha konkrit untuk membuat pramuka (smada) menarik belum ada. Yang ada cuma
mengulang kebiasan2 kita sejak ratusan tahun lalu, salah satu contoh nyata
ketika ada penempuhan poin SKU. Kaget banget ternyata pertanyaan2nya masih sama
kayak saya dulu nempuh untuk poin yang sama. Luar biasa….. betapa hebatnya
yang njaga tradisi itu..

Uneg-unegnya sudah….

Sekarang solusi ngawur….
Permalaikatlah dengan semua yang telah dilakukan orang terdahulu. Sekarang hapus
semua arsip kalo perlu, stop cerita tentang masa lalu, hentikan nostalgia
kegiatan di smada. trus gimana..?

Biarkan adek2 mempersepsikan sendiri apa itu pramuka. hingga dengan pemahaman
mereka sendiri mereka bisa bertindak sesuai dengan tingkat kemampuan mereka.
Lalu..?

Sambil terus kita pantau dan berikan bimbingan jika mereka meminta.

Brikan juga sedikit stimulus bahwa kegiatan itu haru menyenangkan. jadi jangan
lakukan hal-hal yang tidak menyenangkan. Kalo nempuh SKU tidak menyenangkan ya
gak usah nempuh aja, so? Buat hal yang menyenangkan dong….

Yang menyenangkan itu gimana?

ya yang tahu ya yang nglakuin, bagi saya njailin orang itu menyenangkan tapi
belum tentu bagi mas achoy atau yang lain. maka jelas yang lebih tahu apa/gmn
yang menyengkan bagi adek2, yang tahu ya adek2 sendiri.

Apakah kita tidak boleh ngasih masukan?

ya boleh aja…. tapi kalo bisa mending gak usah daripada ntar mereka ngrasa
seperti diawasi. Efeknya ntar jadi takut melukakn sesuatu, takut salah, yang
akhirnya bakalan ditegur sama alumni, takut soalnya teguran itu dianggap sebagai
nyalahin.

Ruwet kan?

Jelas, ruwet banget kalo cuma diomongin… tapi akan lebih gampang kalo
dilakuin.

Nah sekarang sudah jelas, kapan semua yang kita omongkan disini itu kita
lakukan?

mohon doa temen2 smua, smoga jualan yang disanggar bisa tambah besar akhirnya
bisa nyangga kebutuhan dana di sanggar. Amin

14 Responses to “Solusi Ngawur Soal Pramuka Smada Ngawi”


  1. 1 ™uɐʍɐʎʇәs !ɹ!oႡɔ April 15, 2009 at 4:34 pm

    Rodo’ ngenes tapi gak bisa berbuat banyak secara langsung…. hm..melu ruwet pisan..

    btw , amin buat usaha di sanggar nya dod..sukses!

  2. 3 jozunk June 2, 2009 at 12:04 am

    Buat atmin ..gimana komentar tentang masalh smada angkataan 09…kalo 100% mah ane kagag percaya,,mau gimana juga anak smada tetep jago..salam alumni smada 08

    • 4 dodo June 7, 2009 at 1:20 pm

      saya ayng waktu itu langsung terjun ke tkp untuk mencari warta yang sebenarnya mendapatkan fakta bahwa,

      1. tidak benar bahwa sisa sma 2 tidak lulus 100%, tapi pada surat perintah untuk melakukan ujian ulang yang dikeluarkan bsnp hanya mencantumkan adanya pelanggarann POS (Prosedur Operasi Standar) tanpa menyertakan keterangan kelulusan siswa. sayang sekali saya tidak bisa mencantumkan kopian surat perintahnya, tapi saya punya hard file nya

      2. isu bahwa beredar sms jawaban di kalangan siswa yang membuat siswa tidak lulus 100% adalah tidak benar.

      sementara itu aja deh yang bisa kujawab

  3. 5 Suyono January 19, 2010 at 11:35 am

    Banyak solusi mengatasi kurangnya peminat Pramuka.Buka buku buang file lama. tempuh kreatifitas.Okey.

  4. 6 dodo January 25, 2010 at 12:43 pm

    Suyono
    sepakat bang, lebih gampangnya yang penting banyak2 berkegiatan dulu lah…

  5. 7 mas jier March 30, 2010 at 9:26 pm

    kalo menurut saya sih gini,
    sekarang udah jaman reformasi so tinggalkan deh kebiasaan2 and tradisi2 jaman orde baru. tinggalkan juga tuch kebiasaan otoriter dan kasta2 yang ada dalam pramuka.

  6. 8 dodo March 30, 2010 at 11:52 pm

    mas jier

    belum tentu kebiasaan dan tradisi orde baru itu buruk lo…bagaimanapun juga pramuka tetap diwarnai dengan sistem yang dimulai saat orde baru tapi tentu tidak bisa dipungkiri kita harus terus berubah.

    Dalam beberapa event memang kita perlu otoriter (tidak demokratif) contohnya misi penyelamatan atau berkegiatan yang menanggung risiko tinggi. Tapi memang secara umum sistem otoriter itu tidak disukai.

    Mengenai kasta, hanya digunakan sebagai bentuk penandaan atas keahlian yang dimiliki. Bisa juga disunakan untuk motivasi meraih sesuatu yang belum dimilikinya. Misalnya, keahlian navigasi darat maka dia berhak memakai atribut tertentu. Tentu hal ini diharapkan dapat memotivasi yang belum memakai atribut ini berlatih lebih giat lagi tentang navigasi darat.

  7. 9 nur yanto June 9, 2010 at 9:59 am

    saya lebih mengutamakan kreatifitas

  8. 10 dodo June 9, 2010 at 8:43 pm

    nur yanto
    sepakat mas, dan didukung drngan hal alin bukan?

  9. 11 dessy @17 April 13, 2011 at 10:20 am

    assalamualaikum…
    emm… insyallah sekarang udha berubah mas,
    temen2 @17 dan di atasnya insyallah telah merubah semuanya kembali spt dulu…
    salam pramuka!!!

    • 12 dodo April 25, 2011 at 8:35 pm

      ‘alaykumsalam..
      amin…semoga adek-adek semakin kreatif… Kembali seperti dulu juga belum tentu baik lo..

      yang penting temukan kegiatan yang menurut adek-adek menyenangkan dan bermanfaat..

  10. 13 Wijang October 4, 2011 at 8:50 am

    solusianya adalah …………………………………………………………
    harus berani keluar darik tradisi dan boundary yg ada, bikin yg baru dg semangat inovasi, kalau perlu nyleneh yo ora opo2……………
    karena sesuatu yg terus terkungkung dan terkurung dalam boundary tradisi itu akan mati dengan sendirinya, tapi yang mo kluar dari area batas2 tradisi itulah yang akan survive……………………………….
    jadi ingat semboyan kita dulu nyleneh aneh is the best.
    ingat saat jaman anak2 pramuka di ngawi masih cuman bisa tepok n nyanyi kita justru nyleneh lari ke hutan belajar topografi yg saat itu emang ga lazim di ngawi. dan kita pun menarik diri dari KWARCAB dan alhamdulillah kita bisa survive dibanding GUDEP lainya yg masih memegang teguh tekpram, terus buku2 kepramukaan yg lainnya.
    saat gudep lain pada tiarap kita malah berani nyleneh dengan mengadakan kegiatan setingkat CAbang.
    saat gudep lain hanya menjelajah dg tanda panah kita nyleneh dg konsep GSA yg pake peta kompas.
    intinya harus berinovasi, yen perlu seng nyleneh…………kaktro yo ora opo2


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s





%d bloggers like this: