Bosan Cari Kerja

Dulu, sewaktu saya masih kuliah, saya nekaaaat cuti satu semester buat membikin suatu usaha. Pada awal mau cuti belum kebayang sebenarnya mau usaha apa. Pokoknya bikin usaha yang menghasilkan duit.

Berhubung waktunya cuti sudah dijalanin, mau gak mau harus ada kegiatan konkret nih. Berpikir sejenak akhirnya teringat impian saya waktu masih semester 4. Bikin laundry. Ya, laundry. Usaha yang gak bakal ada matinya, menurut saya.

Semakin lama manusia akan semakin mencari kepraktisan. Apalagi masyarakat perkotaan. Semakin sempitnya rumah tinggal, besar kemungkinan mereka tidak punya jemuran. Kalaupun punya, belum tentu mereka sempat untuk mencuci baju yang memakan waktu kurang lebih 2 jam. Ditambah lagi waktu pengeringan yang lama juga. Padahal jika mereka pegawai kantoran, waktunya sudah banyak habis untuk bekerja dan di jalan.

Maka, pilihan yang tepat untuk baju kotor jelas, laundry. Tinggal siapkan beberapa ribu, anter ke tempat laundry-an ato cukup sms, ambil pas pulang kerja sudah bersih, rapi, dan wangi.

Sebenarnya bisa juga dengan mempunyai mesin cuci dan mesin pengering sendiri. Tapi jelas dibutuhkan biaya yang terlalu besar untuk kapasitas cucian rumah tangga. Belum lagi harus ditungguin prosesnya, berarti butuh operatornya. Hem.. repot kan?

Hal seperti itu sedikit banyak mirip juga dengan dunia perkuliahan. Cuma bedanya, anak kost lebih disebabkan karena kemalasan.

Ok, kembali lagi ke topik. Dengan ide saya yang seperti itu, banyak yang menghalang-halangi niat saya. Atau paling tidak menyayangkan langkah yang saya ambil waktu itu.

Berbagai saran dan nasihat saya dapatkan. Tapi tidak sedikitpun mengubah niatku.

Waktu itu banyak yang bilang kalau pengorbanan saya terlau besar. Mengorbankan kuliah untuk membuat usaha. Berhubung waktu cuti sudah berjalan, mau tidak mau saya harus segera memulai usaha itu.

Dari mana saya mendapatkan modal? Mungkin waktu itu uang 100 ribu saja saya tidak punya. Padahal untuk memulai usaha laundry tentu butuh jutaan bahkan mungkin puluhan juta.

Saya putuskan untuk minta tolong sama teman-teman saya, barangkali ada yang mau minjemin dulu. Hasilnya nihil. Hampir satu bulan menganggur, akhirnya ada titik terang. Kakak perempuan saya menawari pinjaman. Tapi dari bank, dengan bunga sekian dan cicilan perbulan sekian. Langsung saja saya sanggupi. Walaupun belum tahu harus seperti apa ntar. Kalo kebanyakan orang memulai usahah dari nol, saya memulai dari minus. Hutang bank 15 juta plus bunganya, dicicil perbulan selama 2 tahun.

Oleh kakak saya ditanyain tentang prospeknya gimana? Kujawab dengan singkat dan meyakinkan. Selalu ada pasar untuk apa saja. Seperti kata Mikael Beckmen bintang film porno amerika serikat.

Awalnya saya tidak tahu sama sekali tentang bisnis laundry itu bagaimana. Berbekal sebuah buku saya caari temen yang sudah berpengalaman. Ketemu, ngobrol banyak, mbandingkan dengan laundry lainnya. Dapet deh teorinya.

Jarak satu minggu saya sudah megang uang 15 juta. Bingung mau diapain, eh ternyata langsung dipotong cicilan pertama. Berkurang deh. Sorenya ke toko elektronik beli mesin cuci front loading sekitar 3 jutaan dan mesin pengering 4 jutaan. Oya, sebelumnya saya sudah punya lokasi usaha, sewanya 3,5 juta setahun.

Untuk mencukupi kebutuhan air, air pam yang ada saya hisap pake pompa air. Taruh di gentong, soalnya belum punya tandon permanen. Baru dialirkan ke mesin cuci. Detergen, pewangi dan pelembutnya saya pake seperti yang ada di pasaran. Belakangan baru saya pake yang khusus buat laundry. Kalo di surabaya belinya di daerah tidar.

Setrikanya pake punya sendiri yang biasa dipake di kos. Beli keranjang buat pakain kotornya dan hanger buat yang habis disuse tapi belum masuk pengering. Tapi ketika sudah rame henger sudah tidk diperlukan lagi karena saya menembah mesin cuci satu lagi dan mesin pengering juga satu. Jadi tidak ada istirahatnya, begitu keluaar dari mesin cuci langsung masukin pengering. Dari pengering trus disetrika atau dilipat saja. Baru dikemas dalam tas kresek.

Tiap hari di laundry, tidak ada kesempatan untuk dolan ataupun bersenang-senang. Yang terpikirkan hanya bagaimana membuat laundry ini rame dan bisa buat mbayar cicilan utang. Puyeng juga sebenarnya, tapi boleh apa buat. Nasi lebih enak daripada bubur.

Setelah berjalan beberapa bulan, sudah bisa dilihat hasilnya. Karena tenaga sendiri sudah tidak mampu lagi, ditambah keinginan untuk segera keluar dari gua, akhirnya direkrutlah karyawan. Sampai sekarang ada 7 orang yang mengurusi mulai dari manajemen sampai tukang antarnya.

Saya malah tidak terlalu mengerti bagaimana menajemennya. Soalnya dari awal bayar orang buat ngurusin itu. Yang penting saya jelaskan alurnya bagaimana kemudian saya suruh untuk membuat sistem pencatatannya gimana sampai keluar neraca laba ruginya.

Semua itu saya serahkan ke orang. Bukannya tidak mau belajar, tapi sepertinya waktu saya lebih penting untuk yang lain:mrgreen: ditambah lagi saya gak punya dasar keilmuannya.

Pernah juga ada yang tanya, “BEPnya berapa bulan?” Wah… saya gak mudeng hal-hal seperti itu. Dulu memulai usaha cuma modal tekat dan semangat. Tidak terlalu ngurusin perhitungan-perhitungan ribet. Cuma yakin aja paling lambat 2 tahun sudah balik modal.

Bersyukur sekali sekarang sudah bisa berjalan sendiri usahanya. Cuma sebulan sekali nengok ke surabaya. Buat lihat keuntungannya berapa he..he.. ternyata lumayan juga. Berkisar antara 1,5jt-3jt per bulan. Keuntungan itu masih dibagi lagi untuk 4 investor, karena modal utangan 15 juta itu belum cukup. Masih ditambahin oleh teman-teman sampai total sekitar 25 jutaan.

Ya… begitulah sekelumit pengalaman saya meninggalkan kuliah di Surabaya untuk membuat usaha. Semata-mata karena saya tidak suka cari kerja. Apalagi kalau modalnya ijasah. Huh memalukan sekali, bagi saya lo…

Posting ini saya buat untuk menjawab pertanyaan temen seangkatan saya “cuprit, ST”. Semoga cukup memberikan gambaran tentang pendirian laundry.

20 Responses to “Bosan Cari Kerja”


  1. 1 cuprit February 8, 2009 at 9:18 pm

    Thx bro….
    Atas sarannya…
    Jadi tambah semangat ni buat usaha… heheheee….

  2. 3 cah kene lo February 10, 2009 at 4:47 pm

    kalo untung nya dah gede mbok y uang satu juta yang setahun dulu katanya saham yang sekarang jadi utang ya dibalikin toh.. gak usah ditambahin itu duit utangan juga loh😛
    swun…

  3. 4 dodo February 13, 2009 at 8:20 pm

    cah kene lo
    pas satu tahun kemaren, tanggal 7 januari 2009 sudah dihiung semua termasuk bagi hasilnya. Tinggal kamu kasih nomor rekening aja ntar ditransfer. Kamu belum ditanyain to sama mas budi?

    Sori kalo belum konfirm.

  4. 5 arum12 February 18, 2009 at 3:26 pm

    kuliahnya kalah nu?? hehehe

  5. 6 Guh Wicak February 21, 2009 at 12:54 pm

    bikin lapangan kerja sendiri yak?

  6. 7 dodo February 21, 2009 at 8:44 pm

    arum12 >>>
    sudah pasti lah…

    Guh Wicak >>>
    begitulah, ceritanya…:mrgreen:

  7. 8 Guh March 1, 2009 at 10:15 am

    harus nekat ya…
    baiklah.

  8. 9 dodo March 2, 2009 at 12:50 am

    Guh >>>
    Kayaknya begitu…

  9. 10 andre March 2, 2009 at 11:22 pm

    laundrynya kiloan atau bijian dod?

  10. 11 dodo March 13, 2009 at 5:43 pm

    paketan, perpaket 5 kilo

  11. 12 cah ngawi July 22, 2009 at 3:21 pm

    saluuuuuuuttttttt!!!!!
    dengan baca itu pikiranku jadi terbuka, kalo mau usaha itu yang penting ada niat dan bisa liat pasar…!!!
    sekarang ku berani mencoba untuk usaha, karena itu emg dah jadi cita2…thax banget buat dodi kurniadi!!!!

  12. 13 dodo July 25, 2009 at 11:23 pm

    aan >>
    makasih…

    cah ngawi >>
    sama-sama…

  13. 14 wiwi December 6, 2009 at 10:56 pm

    duh seneng nya bisa sukses .sy setuju tuh klw cuma nelamar kerja modal izasah aja mah cape deh .sebaiknya kita ini orang2 haryus bisa jd bos di tempat sendiri .selamat deh

  14. 16 dian astuti April 21, 2011 at 11:26 am

    sesama orang ngawi, salam kenal. saluttt sama niat dan usahanya…:) semoga bisa mengikuti jejak mas dodi.

  15. 19 dian astuti April 26, 2011 at 12:52 pm

    bikin bajunya belum jadi bisnis Mas…baru belajar dan sebatas rencana. semoga bisa terwujud.

    iya, ini dian krompol, anaknya pak sukono🙂
    salam buat keluarga di ngawi ya…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s





%d bloggers like this: