Ngerinya Laundry

Tidak terasa ternyata sudah 4 bulan usaha laundryku (patngan sama temen-temen sih) beroperasi. Alhamdulillah sudah bisa dirasakan hasilnya. Walaupun belum sepenuhnya bisa menopang seluruh kebutuhanku hidup di perantauan. Minimal bisa sedikit berbangga bisa makan dari duit sendiri -gak perlu kerja ke orang lagi-. Malah sekarang sudah punya 4 pegawai yang semuanya cewek. Asik ya…? Cuma kadang memang masih perlu juga turun langsung mengerjakan cucian, atau sekedar mbersihin dalemnya mesin. Alhamdulillah, bulan lalu sudah nambah satu mesin lagi. Jadi sekarang pake 2 mesin cuci dan satu mesin pengering. Sebenarnya kurang sih kalau melihat banyaknya cucian yang masuk. Tapi mau bagaimana lagi, duitnya belum cukup buat beli mesin pengering lagi. Secara mesin pengering relatif lebih mahal dari mesin cuci. Belum lagi kebutuhan listriknya yang selangit. Berarti kan harus nambah daya lagi. Padahal sekarang sudah 10A (2200 W). Kalau ditambah lagi kan jadi kelas bisnis. Bisa kena disinsentif..! Kelasnya jadi bisnis dong. Ada biaya minimal dong..! Waduh.. gimana solusinya?

Bukan masalah yang besar sih sebenarnya. Kalau memang listrik digunakan untuk bisnis, kenapa gak mau bayar dengan tarif bisnis? Gak papalah mahalan sedikit. Nanti kalau memang sudah waktunya pasti bisa bayar kok. Gitu aja keyakinanku. Selama sudah berusaha maksimal, tidak ada yang perlu ditakutkan.

Dibalik kebanggaan itu ada satu hal yang membuatku kurang sreg dengan laundryku sekarang. Ceritanya berawal ketika aku mengumpulkan semua wadah yang digunakan laundry-ers. Coba bayangkan..! satu tas palstik (kresek) itu diuntel-untel. Berapa senti diameternya? Kira-kira 10 senti lah. Berarti volumenya 523.333 cm3. Kalau dalam sehari ada 10 paket cucian yang masuk berarti sudah ngumpul 5233.33 cm3 plastik. Padahal tidak jarang cucian masuk dalam sehari sampai 20 paket. Wuih ngeri juga kalau harus dikalikan 30 hari. Kalu susah mbayanginnya kira-kira sebesar 2 kali tong oli pertamina lah dalam sebulan. Belum lagi tas plastik yang digunakan membungkus pakaian yang sudah bersih. Berarti 2 kali lipatnya dong..! Jreng..jreng..jreng… ada yang punya solusi?

Ada ide untuk memakai kantong kertas sebagai pembungkusnya. Sampai sekarang masih mencari model dan harga yang cocok. Siapa tahu temans yang ada di sini bisa membantu saya menemukan solusinya. Kalau bisa pesan on line malah bagus tuh. Asal bagus dan murah pasti tak beli:mrgreen:

18 Responses to “Ngerinya Laundry”


  1. 1 kampoengboyo April 9, 2008 at 8:59 am

    Maunya yang murah aja, bagus lagi. Mana ada..!

  2. 2 deganers April 9, 2008 at 12:29 pm

    boleh juga…
    kalo dah gitu jgn lupa bayar pajaknya.
    eh, sori bukan bayar pajak tp melaksanakan kewajiban perpajakan
    1. daftar npwp alias nomor pokok wajib pajak, semacam nim lah
    2. melaporkan pajak
    3. membayar pajak
    panjang kali lebar ya comment-nya tp ini biar yang laen tau masalah pajak. coz orang taunya kalo pajak tuh brarti bayar, meskipun sebenarnya pajak tuh utamanya lapor. maklumlah, masyarakat kita dah akrab dengan pungli, jadi kalo denger kata pajak, macem denger kata pungli.
    pasti keren tuh Dok kalo jeruk laundry dah ada npwp. pasti lebih bonafid n lebih terpercaya so diharapkan makin banyak yang mampir
    kalo masalah sampah plastik aq ga tau loh

  3. 3 achoy April 9, 2008 at 5:27 pm

    kalau dicoba pake kain gimana dod? maksudku ..dulu kita pernah laundry ke keputih trus dapet kain untuk wadahnya itu loch..yach pertama emang mahal sich…tapi setiap pelanggan diharapkan menggunakan itu terus untuk ke tempatmu…mungkin ke depannya bisa lebih irit, dan tentunya bisa lebih mengurangi polusi dech….

  4. 4 dodo April 11, 2008 at 1:38 am

    deganers >>>
    smoga saja bisa kelaksana dalam waktu dekat man

    achoy >>>
    Sudah pernah dihitung choy. Rapi kayaknya belum mampu kalau pakai kainnya sekarang. Juga menurutku pake kain kalah keren sama pake kertas. Ditambah lagi harganya lebih murah. Disamping itu juga menyenangkan pengrajin tas kertasnya. kan sekali pake jadi aku bakalan pesen terus. itung2 bagi2 rejeki lah:mrgreen:

  5. 5 achoy April 12, 2008 at 3:55 am

    hmm…kertas yach..kalau design, udah pernah lihat yang ini :

  6. 6 achoy April 12, 2008 at 3:56 am

    nambah..kalau bahannya kertas apa gak memungkinkan cepet rusak , misale kena air, atau sobek saat nyangkut dimana gitu…

  7. 7 dodo April 13, 2008 at 1:20 pm

    bahannya memang seperti itu. tapi untuk bentuknya lebih simpel. jadi hanya berupa kantong tanpa lubang untuk pegangan.

    Memang kertas cepet rusak. Tapi ntar kertasnya kayak kertas semen, jadi agak tebel. trus kalo kena air -asal gak direndam air- gak masalah. SEbenarnya kalo dibandingkan sama kresek sama aja. Kemungkinan kena airnya juga sedikit. Trus besar kemungkinan juga akan sekali pakai. Kalaupun lebih dari satu kali pakai akan lebih baik. Tapi akan mengurangai jatah keuntungan para pemulung -pahlawan kota pahlawan-.

  8. 8 scouteng April 14, 2008 at 1:37 pm

    wah..wah.. tapi kalo pake kertas apa gak membantu mempercepat penggundulan hutan yang kemudian menambah suhu panas bumi terus es di kutub mencair terus permukaan air laut naik terus jeruk tenggelam dunk.. gimana..?

  9. 9 nuha April 15, 2008 at 7:07 am

    kayaknya saran dari scouteng patut dipertimbangkan. kalo kertasnya gak sekali pake gimana??? ato bikin tas yang bisa berkali-kali pake, perlu ngatur sistem gimana cara pembagian tas untuk pelanggannya…

  10. 10 achoy April 15, 2008 at 7:00 pm

    hmm…itu dia masalah yang sama pastinya timbul dod…sesuatu yang tak terpakai dan seuatu yang sangat mudah terbuang..mungkin bisa dipertimbangkan lebih lanjut untuk usulku yang kain.. (lebih bermodal gpp, tapi aman dan bebas polusi), may be.

  11. 11 scouteng April 16, 2008 at 12:31 am

    ::nuha
    betul tu.. bukan kayaknya tapi memang harus dipertimbangkan.. tapi kalo menurutku bukan hanya dipertimbangkan tapi dilaksanakan, tapi kalo pake kain emang mahal awalnya, tapi belakangnya enak..

  12. 12 dodo April 16, 2008 at 6:41 am

    scouteng >>>
    memang sih. tapi paling tidak pohon yang dipake buat kertas kan bisa ditanam lagi. selama kita tetap berkomitmen untuk melestarikan hutan, kupikir gak masalah.

    Dengan pemahaman seperti itu, seenarnya dengan kain juga sama saja. Lawong bahannya kain juga kapas yang notabene juga berasal dari sumber daya alam. Intinya komitmen lah.

    nuha >>>
    Tas kertasnya jelas gak sekali pake lah..! Lihat saja kebiasaan pelanggan sekarang. Tas plastik yang kita berikan hampir selalu dipake lagi buat bawa pakaian kotor ke jeruk. Mbaginya juga gampang aja. Langsung kasih aja buat paket cucian yang baru.

    achoy >>>
    Hm… kertasnya pake kertas bekas kok. cuma sedikit dipermak biar bisa tampil ganteng. Memang semua tindakan ada konsekuensinya. Dengan pake kertas konsekuensinya bla..bla..bla.. kalo pake kain bla..bla..bla..

    lagian kalo pake kertas kan nguntungin pemulung..:mrgreen:

  13. 13 chiw April 28, 2008 at 3:53 pm

    listrik warnetku pake tarif bisnis jugak Bos… *ngomentarin khusus listrik*

    ada tarif pemakaian minimum…yang kata Ayah ndak sesuai sama prinsip penghematan…

    lhaiya… tarif pemakaian minimun kok sampek sejuta…dipake endak dipake…

    :-<

  14. 14 dodo May 2, 2008 at 8:05 am

    Nah lo.. makanya sekarang laundryku gak pake bisnis. Cukup R2 (rumah tangga tipe 2).

  15. 15 vieny June 13, 2008 at 1:52 pm

    pake kertaaaassss!!

    kantong kertas gitu, tapi ga cuma sekali pake
    ntar pelanggan pake itu lagi kalo mau nyuci di laundry-nya Mas

    pake kertas yang rada tebel, kalo perlu hasil recycle, biar menarik dan rada awet

  16. 16 dodo June 14, 2008 at 12:01 am

    tul skalee !! cuman cari kertas yang recycled dalam jumlah banyak ternyata susah juga.:mrgreen:

  17. 17 utchanovsky July 2, 2008 at 11:34 am

    Wah sukses nih bisnisnya😀

    jadi mau ikutan bisnis

  18. 18 dodo July 17, 2008 at 4:30 pm

    silakan… bagus tuh bisnis


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s





%d bloggers like this: