Archive for April, 2008

Mau Nerusin Kelelep, Dapat Kepuasan, Kehilangan dan Dapat Duit

Sepulang dari diklat selam kemarin banyak sekali wacana dan pengalaman baru bagiku. Sempat juga sihagak minder waktu lihat ternyata sudah banyak yang bukan pemula. Mereka sudah bawa peralatan dasar masing-masing. Yaitu snorkle dan fins. Malah ada yang sudah punya wetsuit. Padahal tuh harganya sejuta lebih lo. Jelas harga yang gak realistis untuk sekelasku yang tiap hari mikir besok makan pake uang siapa.

Kesimpulan,

  1. Nyelam tuh hobi yang mahal. Biar gak jadi mahal maka jangan hanya sekedar dijadikan hobi. Terus kelelep biar punya catatan yang bagus, trus terkenal trus bisa jadi sumber pendapatan.
  2. Nyelam tuh mudah banget. Gak sesulit yang kubayangkan sebelumnya. Dengan modal keberanian yang kumiliki tidak terlalu susah untuk mempelajarinya. Kata orang jawa ilmu katon kuwi ora ono sing angel.
  3. Penyelam profesional banyak duitnya. Buktinya kemarin tuh aku bisa dapat sertifikat internasional (ads-association diving school of japan) hanya dengan membayar 700rb. Padahal normalnya bisa smpe 3 juta. Nah penyelam-penyelam yang ngasih pelatihan itu kan berarti banyak duitnya lawong mereka mau cuma dibayar segitu. Belum lagi mereka harus menutup kekurangannya. Pas pulang masing-masing peserta dibeliin durian lagi.
  4. Menyelam memberikan kepuasan tiada tara. Pemberi kepuasan yang lain yang pernah kualami kalah semua. Pemandangan bawah lautnya man..! Gak sabar pingin kelelep lagi..lagi…dan lagi…..
  5. Menyelam bisa dijadikan pekerjaan/profesi. BIsa mengahasilkan banyak duit. Mulai dari yang paling ecek-ecek misal bersihan karangnya kapal sampe yang butuh skill tinggi seperti pengelasan bawah laut di laut dalam. Wuih… duitnya gedhe man..! bayangin aja kalo kita kerja perjam tuh dibayar 1.5jt..! Apa gak cepet kaya tuh?
  6. Menyelam juga bisa jadi sarana untuk menyelamatkan bumi kita tercinta ini. Dengan giat melakukan konservasi terumbu karang, bersihin sampah, dll. Banyak yang bisa kita lakukan di bawah sana. Dan tentu hanya yang terpilihlah yang bisa mencapainya..

Yang penting sekarang kumpulin duit buat kelelep bulan depan di indramayu. Katanya mau diajak ke pulau biawak. Ada yang tau pulau biawak? Trus akhir juli balik lagi ke pasir putih. Kelelep lagi.. ngisi log book lagi. Kesempatan semakin terbuka untuk mengembangkan diri.

Bagi yang mau ikut hubungi aku yo di dodikw[at]gmail[dot]com

Apalagi Setelah Ini

Para pembaca, akan ada kejadian besar yang terjadi dalam 4 hari ke depan. Mulai hari kamis besok sampai hari minggu. Semua akan dimulai siang nanti.

Yup, siang nanti saya akan berangkat mengikuti diklat selam di pasir putih, situbondo. Smoga saja bisa memberi manfaat yang banyak untuk hidup.

Dengan sedikit ditambah kemampuan lain akan memberi manfaat yang lebih. Siapa tahu bisa jadi underwater welder. Itu kalo mau djadikan full profesi. Pinginnya sih sekalian buat skill konservasi alam bawah laut.

Sapa yang bisa bantu?

Ngerinya Laundry

Tidak terasa ternyata sudah 4 bulan usaha laundryku (patngan sama temen-temen sih) beroperasi. Alhamdulillah sudah bisa dirasakan hasilnya. Walaupun belum sepenuhnya bisa menopang seluruh kebutuhanku hidup di perantauan. Minimal bisa sedikit berbangga bisa makan dari duit sendiri -gak perlu kerja ke orang lagi-. Malah sekarang sudah punya 4 pegawai yang semuanya cewek. Asik ya…? Cuma kadang memang masih perlu juga turun langsung mengerjakan cucian, atau sekedar mbersihin dalemnya mesin. Alhamdulillah, bulan lalu sudah nambah satu mesin lagi. Jadi sekarang pake 2 mesin cuci dan satu mesin pengering. Sebenarnya kurang sih kalau melihat banyaknya cucian yang masuk. Tapi mau bagaimana lagi, duitnya belum cukup buat beli mesin pengering lagi. Secara mesin pengering relatif lebih mahal dari mesin cuci. Belum lagi kebutuhan listriknya yang selangit. Berarti kan harus nambah daya lagi. Padahal sekarang sudah 10A (2200 W). Kalau ditambah lagi kan jadi kelas bisnis. Bisa kena disinsentif..! Kelasnya jadi bisnis dong. Ada biaya minimal dong..! Waduh.. gimana solusinya?

Bukan masalah yang besar sih sebenarnya. Kalau memang listrik digunakan untuk bisnis, kenapa gak mau bayar dengan tarif bisnis? Gak papalah mahalan sedikit. Nanti kalau memang sudah waktunya pasti bisa bayar kok. Gitu aja keyakinanku. Selama sudah berusaha maksimal, tidak ada yang perlu ditakutkan.

Dibalik kebanggaan itu ada satu hal yang membuatku kurang sreg dengan laundryku sekarang. Ceritanya berawal ketika aku mengumpulkan semua wadah yang digunakan laundry-ers. Coba bayangkan..! satu tas palstik (kresek) itu diuntel-untel. Berapa senti diameternya? Kira-kira 10 senti lah. Berarti volumenya 523.333 cm3. Kalau dalam sehari ada 10 paket cucian yang masuk berarti sudah ngumpul 5233.33 cm3 plastik. Padahal tidak jarang cucian masuk dalam sehari sampai 20 paket. Wuih ngeri juga kalau harus dikalikan 30 hari. Kalu susah mbayanginnya kira-kira sebesar 2 kali tong oli pertamina lah dalam sebulan. Belum lagi tas plastik yang digunakan membungkus pakaian yang sudah bersih. Berarti 2 kali lipatnya dong..! Jreng..jreng..jreng… ada yang punya solusi?

Ada ide untuk memakai kantong kertas sebagai pembungkusnya. Sampai sekarang masih mencari model dan harga yang cocok. Siapa tahu temans yang ada di sini bisa membantu saya menemukan solusinya. Kalau bisa pesan on line malah bagus tuh. Asal bagus dan murah pasti tak beli :mrgreen:

Pinginnya….

hmmm..........

April 2008
M T W T F S S
« Mar   May »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
282930